Mengenal Alang-alang, Manfaat dan Kandungan

commons.wikimedia.org

Alang-alang telah lama dianggap sebagai tanaman dengan banyak manfaat. Beberapa daerah mengenali alang-alang sebagai ilalang. Fakta telah membuktikan bahwa selain alang-alang, akar alang-alang juga memiliki manfaat kesehatan.

Meskipun tumbuh sebagai tanaman parasit yang mengganggu tanaman di sekitarnya, pada kenyataannya, tanaman langka ini memiliki banyak manfaat kesehatan.

Ini karena memiliki kandungan yang sangat berguna di akar alang-alang, yang dapat digunakan sebagai pengobatan dan untuk menjaga tubuh yang sehat.


Nama Lain

Alang-alang (Imperata cylindrical (L.) Beauv.var.mayor <Nees>)

Nama Daerah

Naleueng lakoe (Aceh); Oo (Nias); Jih (Gayo); Rih, Ri (Batak); Lioh (Lampung); Alalang, Hilalang, Ilalang (Minang kabau); Halalang,  Eurih (Sunda); Erer, Muis, Wen (Seram); Deya (Bugis); Alang-alang kambengan (Jawa); Padengo, Padanga (Gorontalo);  Weli, Welia, Wed (Ambon); Kebut, Lalang (Madura); Ambengan, Lalang (BaIi); Kii, Rii (FIores); Tingen, Padang, Tingan, Puang, Buhang, Belalang, Bolalang (Dayak).


Deskripsi Tanaman

Tumbuhan ini termasuk terna menahun, tingginya bisa mencapai 180 cm. Batang padat, buku jarang berambut. Daun berbentuk pita, hijau, permukaan daun kasar. Perbungaan dalam bentuk biji-bijian (bulir), berwarna putih, bunga yang terletak di atas adalah bunga yang sempurna dan yang terletak di bawah adalah bunga infertil (mandul). Bunga mudah tertiup angin.

Perawakannya: tumbuh-tumbuhan, rumput, merayap, tingginya 30-180 cm.

Batang: rimpang, merayap di bawah tanah, batang tegak membentuk perbungaan, padat, pada bukunya berambut jarang.

Daun: tunggal, pangkal satu sama lain tertutup, helai; berbentuk pita, ujung runcing tajam, tegak, kasar, rambut jarang, ukuran 12-80 cm. x 35-18 cm.

Bunga: susunan majemuk bulir majemuk, sedikit menguncup, panjang 6-28 cm, masing-masing cabang memiliki 2 bulir, cabang 2,5-5 cm, tangkai bunga 1-3 mm, gluma 1; ujung bersilia, 3-6 urat, Lemma 1 (sekam); bulat telur melebar, silia pendek 1,5-2,5 mm. Lemma 2 (sekam); memanjang, runcing 0,5-2,5 mm. Palea (sekam); 0,75-2 mm.

Benang sari: antera 2,5-3,5 mm, putih kekuningan atau ungu.

Putik: putik berbentuk bulu ayam. Buah: jenis padi. Biji: berbentuk jorong, panjangnya lebih dari 1 mm.

Waktu berbunga: Januari – Desember.

Daerah Distribusi, Habitat, dan Akuakultur: Di Jawa, tumbuh pada ketinggian hingga 2.700 m di atas permukaan laut, di area terbuka atau semi-tertutup; rawa; di tanah dengan aerasi yang baik; di area yang telah dibuka; di tepi sungai; hutan sekunder yang luas; area terbakar; sebagai gulma di pertanian (ladang); taman dan perkebunan. Tanaman ini dapat mempengaruhi tanaman budidaya lainnya, karena kebutuhan natriumnya relatif tinggi.


Efek Farmakologis

Rasa manis dan sifatnya dingin, anti piretik (mengurangi panas), diuretik (peluruh urin), hemostatik (menghentikan pendarahan), masuk ke median paru-paru, lambung dan usus kecil.


Komposisi :

Akar: metabolit yang telah ditemukan dalam akar alang-alang terdiri dari arundoin, fernenol, isoarborinol, cylindrin, simiarenol, campesterol, stigmasterol, ßsitosterol, scopolin, p-hydroxybenzaladehide, catechol, asam klorogenik, asam sitocholat, stochmasterol, β-sitokolit scopoletin, scopolin, p-hydroxybenzaladehide, catechol, asam klorogenik, asam campochloric, stochmasterol, ßsitosterol, scopoletin, scopolin, p-hydroxybenzaladehide, catechol, asam klorogenat, asam isoklorogenik, pestisida, asam asetat, asam oksat, asam oksat, asam malat, asam oksat, asam malat asam, sejumlah besar kalsium dan 5- hidroksitriptamin, kalium (0,75% dari berat kering).

Dari hasil penelitian lain pada akar dan daun, 5 jenis turunan flavonoid ditemukan, yaitu 3 ′, 4 ′ turunan, 7-trihydroxy flavones, 2 ′, 3-dihydroxy chalcons dan 6-hydroxy flavanols. Turunan flavonoid yang mungkin berasal dari flavon, kelompok flavonol yang disubstitusi pada 3-0H, flavanon atau isoflavon terdapat dalam fraksi ekstrak yang larut dalam etilasetat dari akar alang-alang.

Dalam fraksi ekstrak yang larut dalam air akar alang-alang, ditemukan sekelompok senyawa flavon tanpa gugus OH bebas, flavon, flavonol tersubstitusi pada 3- 0H, flavanon, atau isoflavon.

Penelitian menemukan bahwa ilalang mengandung manitol, glukosa, asam malat, coixol, arundoin, polifenol, cylindrin, fernerol, taninin, simiarenol, saponin, anemonin, esin, alkali, dan asam sitrat.


Bagian Tanaman Yang Dijadikan Obat

Akar, rimpang, daun dan bunga, dapat digunakan saat kondisi segar atau yang kering.

Bagian utama yang digunakan untuk obat-obatan medis adalah akarnya. Bahkan, akarnya dapat digunakan untuk menurunkan suhu, memperlancar urin, menghentikan pendarahan, dan sebagai obat untuk pendarahan di hidung (mimisan), muntah darah, kencing nanah (gonore), hepatitis, infeksi ginjal.


Cara Budidaya

Perbanyakan dengan akar atau tinggal akar. Tanaman ini sangat mudah tumbuh dan ada di mana-mana di sekitar kita. Merupakan tanaman liar dan dianggap sebagai gulma. Tumbuh liar di pinggir jalan, di ladang dan hutan.

Berkembang biak dengan sendirinya. Setiap kali rimpang dipanen dari tanaman yang telah matang. Rimpang yang baik pucat, manis dan sejuk. Alang-alang dapat menyebabkan penurunan pH tanah. Besarnya penurunan pH dan penghambatan proses nitrifikasi menunjukkan korelasi positif dengan pertumbuhan rumput alang-alang.


Khasiat/Kegunaan

Rimpang: pelembut kulit; peluruh urin, pembersih darah, penambah nafsu makan, penghentian pendarahan, Selain itu juga dapat digunakan dalam pengobatan penyakit kelamin (gonore, raja singa, kencing darah), penyakit ginjal, luka, demam, tekanan darah tinggi dan penyakit neurologis (syaraf).

Semua bagian tanaman dapat digunakan sebagai pakan ternak, bahan kertas, dan untuk pengobatan kurap.


Resep/Cara Pengolahan

Infeksi Saluran Kemih dan Urin sedikit: Jika Anda menderita infeksi saluran kemih, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter. Ramuan ini dapat digunakan sebagai obat alternatif selain pengobatan dari dokter.

 

Ramuan 1

Rimpang Alang-alang 6 gram, Daun Kumis Kucing 4 gram, Rimpang Kunci pepet 5 gram, air 115 ml.

Caranya

Diseduh, dibuat infus atau pil.

Cara Penggunaan

Diminum 1 kali sehari, setiap kali minum 100 ml. Untuk infus atau pil diminum 3 kali x 9 pil sehari.

Lama pengobatan

Diulang selama 14 hari. Mimisan, kencing berdarah, dan muntah darah. Jika Anda menderita kencing darah atau muntah darah, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter. Ramuan ini dapat digunakan sebagai obat alternatif selain pengobatan dari dokter.

 

Ramuan 2

Rimpang Alang-alang 6 gram, Daun andong segar 2 helai, Daun sendok segar 6 gram, air 110 ml.

Caranya

Diseduh, dipipiskan, dibuat infus atau pil.

Cara Penggunaan

Diminum 2 kali sehari, setiap kali minum 100 ml pada pagi dan sore (untuk infus). Untuk pipisan minum 2 kali sehari, pagi dan sore, setiap kali Anda minum 1/4 gelas. Untuk pil diminum 3 kali sehari 9 pil.

Lama pengobatan

Ulangi sampai sembuh.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *